Jumat, Juli 18, 2008

catatan terbuka 15 Juli 2008: Cerita di Lift

udah lewat dari jam sembilan. toko-toko di ekalokasari plasa udah pada tutup. dan gue emang berniat langsung pulang. di depan pintu lift lantai tiga, gue nunggu dengan pakaian standar gue, kaos oblong murahan, jaket windproof, sepatu hiking, dan jeans belel.

pintu lift terbuka, dan segerombolan manusia pun memasukinya, termasuk gue. di dalem lift gue langsung ngambil tempat di sudut kiri belakang. dari tempat gue, panel pengatur pemberhentian lift nggak keliatan karena ketutupan orang-orang. dan begonya gue, taunya lift langsung meluncur ke basement tanpa singgah ke groundfloor. ARGH!!!!!! bego banget...

dan ternyata yang bego bukan cuman gue, karena ada sepasang cowok-cewek yang bernasib serupa. karena dongkol, gue langsung mencet tombol GF untuk memastikan kebodohan yang sama gak bakal terulang kembali. dalam perjalanan dua lantai ke atas itu, tiba-tiba si cewek (yang gue yakinin sebagai pacarnya si cowok itu) tiba-tiba noleh ke belakang, ke arah gue. merhatiin gue, terus senyum.

dicengirin sama cewek kece bikin gue bingung. karena harusnya gue nggak kenal sama tuh cewek. awalnya gue tetep dingin aja, ngebales tatapan dia dengan muka datar. tapi senyum si cewek justru berubah menjadi seringai lebar. oh iya, kejadian ini gak diketahuin sama si cowok, karena si cowok lagi asik mempelajari keterangan isi dari tiap lantai yang ada di dinding lift.

ngeliat seringai yang lebar, gue pun menjadi yakin, bahwa senyum tadi bukan cuma senyum basa-basi ala anjing gonggong-gonggongan. tapi emang senyum yang punya makna. sementara gue masih berusaha tetep cuek pura-pura gak pengen nyapa, otak gue berusaha nginget-nginget siapa sebenernya cewek yang ada di depan gue ini.

.

..

...

....

dan ternyata gue tetep nggak inget...
akhirnya gue nyerah dan mulut gue membuat gerakan seperti berkata "Ya?" tapi tanpa suara ke si cewek dengan menggunakan ekspresi muka "ada-yang-bisa-saya-bantu?". bukannya ngebales pertanyaan bisu gue, dia tetep konsisten senyum-senyum gak jelas ke gue, dan muka gue berubah jadi muka dongkol...

lalu...
TING!!!!
bukan, itu bukan suara otak gue yang teringat ke sesuatu yang berhubungan dengan cewek itu. bukan! itu juga bukan suara microwave yang baru aja selesai masak indomie! itu suara pintu lift yang kebuka karena udah sampai di Ground Floor. dengan muka gondok dan hati penasaran gue lewatin pasangan tadi dan langsung keluar dari gedung.

6 tanggapan:

temon mengatakan...

he..he.. itu gw re lagi on duty undercover jadi ce he..he.. gimana jenggot gw nggak ketara kan? :D

boleh jg pertahanan lo ya hew..hew..hew.. :P
tar gw ajarin dah cara follow-up yg baik dan benar =))

eh ngomong-ngomong masak indomih bisa pake microwave ye ??

bninx mengatakan...

hahahaha,,,tuh bencong kali,,,homoan yg ditakdrkan ama elw ...

hehehehe....

bninx mengatakan...

sorry,,ne ivan login pke bninx :D

cryptonite41.blogspot.com

nonadita mengatakan...

re...
kenapa sih [ake mesin Blogspot?
Repot tauk kalo mau komen
pake WP aja giiihhh

Anonim mengatakan...

gantung ah. ga ngerti.

eh iya.. bisa tau pake mikrowep. pake panci aja bisa. - -"

-MaYaNG- mengatakan...

wakakakakakk..XD
sampe mati, penasaran lo re..